Thursday, May 11, 2006

tentang cerita perjalanan

.....
+ naek apa dari surabaya ke solo?
- kereta api.
+ ekonomi?
- iyah.
+ ^)!&)!&@)!&@)!&)!
.....


hihi, itu reaksi seorang teman pas saya cerita klo saya naek kereta api pertama kali dari surabaya ke solo liburan kemaren. kaget, campur ngeri. kaget, karena kok berani2 nya saya ini naek kereta api. dan lebih ngeri lagi, pas tau saya naek kereta api ekonomi class.

sebenarnya dari awal, partner jalan saya juga sudah mengingatkan, gimana buruknya kondisi kereta api ekonomi, tapi berhubung saya penasaran, dan demi efisiensi waktu yang tak terlalu banyak itu, saya tetap ngotot. dan jadilah 6 jam itu dengan kereta dari surabaya ke solo.

sebenernya ngeri juga. selama ini, kereta api buat saya identik dengan banyaknya penumpang yang bergelantungan di jendela dan diatas gerbong, satu gerbong tanpa kursi dan kami penumpangnya akan duduk lesehan di bawah, dengan banyaknya pedagang asongan, dan bau yang macam2. ughhhh.. kebanyakan nonton tivi?

tapi sukur juga saya salah. dsitu ternyata saya bisa duduk tenang, bisa tidur diatas bantal sewaan dengan hanya 2 rebu rupiah, dan jauh lebih nyenyak daripada malam2 sebelumnya yang hanya tidur 2 sampe 4 jam. yang justru membuat saya heran, ternyata di kereta api itu ada jasa macem pramugari gitu yah? hehe, kru yang berjualan teh, nasi, sampe dengan penyewaan bantal. duh, udikkah saya? harap maklum saja seh, secara ini pertama kalinya gitu lohh saya naek kereta. :P menyenangkan juga mengetahui klo bayangan kereta api kelas ekonomi tak seserem yang ada di kepala saya, meskipun tetep saja, kereta api kelas bisnis PRAMEX dari solo - jogja jauhhh, lebih keren.

duhh..sadar ga seh, klo kita ini seringkali di cekoki oleh gambaran2 buruk tentang kondisi negeri kita sendiri? bukannya mo tutup mata, tapi di luaran sana..masih banyak juga khan yang jauh lebih baek untuk di pertontonkan? untuk apa, klo hanya memperlihatkan keburukan tanpa ada usaha untuk memperbaikinya?

hanya untuk membuat kita aware, gituh?! bukannya malah bikin parno? klo kita ajah yang tinggal dsini udah parno, apalagi para wisatawan yang mo dateng yah? pantesan bali kaga pulih-pulih pariwisatanya... (hihi, dasar kuli hospitality industry!)

dah ah.. saya mau lanjut kerja lagi, ngumpulin modal untuk mewujudkan cita - cita. *halah* mau tau cita2 saya? jadi backpacker sejati. hiakakaka, kereta api kelas ekonomi? sapa takuuuuuuutttt!!!

**oya, perjalanan kmaren ternyata membawa saya bertemu ma goz, fanny, devie, wulan, bu uyet, ma bapak ini dan pak ini, serta non ini . maap ya, klo pertemuannya jadi tergesa-gesa, boleh nanti deh kita cangkrukan dan angkringan lagi. kapan-kapan yah?! :D

12 comments:

lavender said...

mencela emang jauhhhh lebih gampang daripada memuji...

didats said...

mana laporan perjalanannya...
gw gag ada temen di solo, jadi gag tau apa2.

v n u z said...

HAREEE GENEEEEE Baru pertama kali naik Kereta Api!!!! busyet!!!

eh ada didats.. ;))

foens said...

Wi........ aku kelupaan........
jare ape ngoleh2 sendal cepit ??? huehhuhehuee ......
Med haminum deh yaaa........

ebo said...

Usaha memperbaiki....? emang ada? makanya cuma ^)!&)!&@)!&@)!&)! yang bisa dipertontonkan

nananias said...

backpacker sejati? saya juga backpacker looh *ulurin tangan kenalan*

lavender said...

eh...sampai sekarang masih makan bakpia...kekeke

miss g said...

jadi gimana? jatuh cinta pada solo ngga?

crushdew said...

*weleh-weleh*

goz said...

wah kok cuman cerita tentang kereta ^^

b. gundul S. Farm said...

loh Wi, kamu ke solo kok ga ajak-ajak seh????

the hero said...

sapa bilag naek kereta ekonomi itu mengerikan. kita malah punya banyak cerita kalo naek yang ekonomi...