Tuesday, December 20, 2005

tentang posisi

sore. mendung. gerimis.
lelah. dan suntuk.


begini kalo pikiran dan badan ga nyambung. setelah seminggu tenaga terkuras habis, menyisakan pegel2 di smua bagian, demam, dan lemes, tetep saja otak tak mau istirahat. kmaren pulang kerja maunya tidur2an, males2an, ngapain aja kek, eh..baru sekian jam di rumah, hawa bete sudah mulai menyerang.. dan akhirnya, saya putuskan untuk jalan2. kepikiran buat onlen, tapi..ah, plis deh!

setelah muter2 nyari mesin ATM, ngeliat2 beberapa sepatu dan gagal membeli krn emang ga ada yang bagus *dan sesuai budget*, akhirnya nyangkut di salah satu toko asesoris. *ya, sebenarnya saya masih sakit hati dengan koleksi pribadi yang kejual di bazar kmaren,hiks.* makanya, pas kmaren jalan, kepikiran buat nyari gantinya.

ini pertama kalinya saya ke toko ini. biasanya, saya lebih suka pergi ke toko salah satu teman, selain krn mo malakin dia, juga krn temen saya ini lumayan mengerti selera saya, hehe. kesan pertama di toko asing ini, saya emang ngerasa sedikit ga nyaman. display barangnya berantakan. dan yang lebih parah, SPG [yang sepertinya juga owner]-nya ga ramah blassss!! terbukti sampe hampir ada insiden berdarah antara saya dan dia.

kejadiannya pas saya lagi milih2 barang.

.....
- mbak, bisa coba anting yg ini? *sambil nunjuk salah satu koleksi*
+ *menyodorkan barang tanpa ngobrol apapun*
.....


okeh, mungkin dia terbiasa untuk ga banyak omong klo lagi kerja,dan saya mencoba untuk memaklumi. saya lepas anting yang saya pakai, dan niat mo nyobain yang dia kasih. eh, lha kok..kemasannya rusak.

.....
- mbak, saya bisa buka dari sini ? *nunjuk bagian yang rusak*
+ loh..kok bisa rusak? *agak ketus*
- mana saya tahu.
+ tadi nggak gini kok. *nada nuduh*
- ini udah dari tadi, mbak.
+ nggak mungkin. *tampang nyebelin*
- lah, klo ga dari tadi, knapa saya musti excuse dulu? klo saya yang rusakin, ga bakalan saya nanya2. *mulai nyolot*
+ *diam, sambil ambil koleksi laen yang kemasannya ga rusak*
.....


okeh, bener2 nyebelin. tapi ternyata dia ga berhenti sampe disitu. pas saya lagi coba buka barang yg baru dia kasih, dengan kasar dia ambil dari tangan saya, dan menggantinya dengan barang sebelumnya yang sudah rusak kemasannya.

.....
+ ini ajah, sekalian rusak. *judes style*
- *Okay..enough* nggak jadi deh, mbak!
+ kok nggak jadi? *mulai sedikit melunak*
- orang pelayanannya nyebelin!
.....


lalu saya taro semua barang yang saya pilih, dan ngeloyor. huah, kesel. kok ada seh orang bersikap kek gitu. di lingkungan saya yang notabene bekerja untuk menjual jasa, servis, sebenarnya hal2 seperti itu sudah ga asing lagi. entah si pembeli yang merasa diri sok penting, atau si penjual yang kadang ga tau diri. semisal ya contoh kasus saya ini. kebetulan aja dsini yang berulah si mbak2 penjual yang ngerasa dia owner, dan bisa seenaknya memperlakukan pembeli. seharusnya hal itu ga terjadi khan? tiap orang emang punya ego dan keinginan untuk diakui keakuannya, tapi mau kita manajer kek, mau kita owner kek, klo udah posisi kita itu buat nge-servis orang laen, napa masi juga masang embel2 gengsi?

hm,seandainya tiap orang sadar dan tau dimana posisi dirinya,yah?!

2 comments:

thirteen said...

disisi yang lain spg juga manusia, bisa aja dia pas lagi bete karena ada masalah di rumahnya. memang sih bukan berarti dia bisa seenaknya melayanin calon pembeli karenanya, but still spg juga manusia. kita aja yang waras yang jangan ngikut nyolot wi :D

nana *sok bijak*

Ai- said...

nah, justru krn itu, na..krn masing2 manusia pengen dianggep manusia, yah..jgn seenak ndiri dunk.. yang profesional ajah deh!

tapi emang susah juga seh.. ga smua orang pikirannya sama, hehe..

musti rajin2 ngelus dada neh..!