Friday, September 22, 2006

tentang pepatah omong kosong

.....
+ geblek, bilangin dumz, "mbak mbak kalopun saya niat nggebet pasti ngga ama cowok yang ngga jago nyari cewe. masak ama cowo yang bisanya dapetnya sekelas mbak sih ?!"
- dasar komporrrrrrrrrrr :))
- gw tuh udah males deh nanggepin, apa lu kate deh..gw jelasin panjang lebar juga ga bakalan nangkep, otak secuil gitu..belon lagi udah penuh dengan pikiran kotor, mana masuk penjelasan gw?
.....


pernah denger pepatah (eh, beneran yah namanya pepatah?!) jaman ortu dulu, bahkan mungkin masih sering kita denger sekarang ini, api tuh jangan dilawan dengan api, tapi lawan dengan aer, biar adem.

dari beberapa pengalaman, sometimes that doesn't work. iyah, saya beberapa kali mencobanya, dan apa hasil, api semakin membesar, dan justru tak tau diri. ditamah dengan kebiasaan buruk saya untuk malas membahas jika memang saya rasa kami berada pada pokok pembahasan dan mata yang berbeda untuk melihat masalah. susahnya membangun jembatan, huh?!

seringkali yah kita mengukur orang laen pake ukuran kita. jadi kalo dia diem, kaga jelasin, kaga bales omongan kita, kaga ikutan maki maki, karena dia sama ma kita klo kita dalam posisi bersalah, pantas dihina hina dan bodoh sehingga kaga ada alasan yang bisa dimunculkan untuk pembenaran? aw, buruk muka cermin dibelah?!

klo udah gini, apa sebaiknya saya ikutan marah - marah juga, maki- maki, hanya untuk menunjukkan bahwa apa yang dibilang itu salah? jadi, apa bedanya saya dan mereka jika akhirnya sama- sama menjadi, norak?!

hehehe, saya bukannya sedang panas. hanya gerah saja, ngeliat betapa banyaknya orang yang dengan pedenya ngaku - ngaku bener dan nyalahin orang laen, tanpa benar - benar mengenal orang laen itu seperti apa. kalo ga kenal, bagaimana bisa menilai? dohhhhh...that's not as simple as that!!

5 comments:

duck said...

nah itu dia wi... gimana aku bisa komentar, sedangkan posisi dan masalah sebenernya aku ga tau... yang aku tau cuman sepenggal postingan kamu yang isinya cuman 'ngedumel'... hehehehe...
cuman nurut aku sih "yang terlihat belum tentu benar seperti yang terlihat"

Anonymous said...

i confess. sometime! i use my point of view to judge something.
but it's a process to grow up. And seems like you run out of the patience... once again, sorry, so sorry.
p.s :
what's wrong with your internet connection? kok DC-DC teruus?
you shouldn't mind about that jealous girl .... she's not important.

*bridge builder*

nananias said...

aduh kalimat ekeh yang keren ditulis *nungguin royalti*

dina said...

Kadang apa yang kita terima dari orang lain memang tak seindah yang seharusnya. Setuju ma duck "yang terlihat belum tentu benar seperti yang terlihat".
Jadi artinya apa? Kalo dewi sendiri tidak ingin di-judge orang lain dan merasa dituduh, saya rasa begitu juga dengan orang lain. Jadi tak perlu ada lah statement balasan "Buruk muka cermin dibelah?" takutnya muter-muter aja, kesel dibales kesel [gak ada bedanya].

Be cool dew... Bukankah kamu juga masih belajar dewasa dalam dunia kekanak-kanakanmu?
Semoga bisa menjadikan pelajaran dan momen untuk introspeksi.

have a great life *_*

crushdew said...

kayaknya kamu lagi ketiban durian busuk yah???
bagi-bagi dunk!!!

tapi....setuju juga kalo...

hajar ajah!!!
sikat ajah!!!