Wednesday, March 15, 2006

tentang ke-porno-an? dohhhh!!!

.....
+ TUHAN AJA NGAG REPOT CIPTAANNYA TELANJANG, KENAPA MEREKA YANG MARAH2 KALO ORANG LAIN PENGEN PAKE TANKTOP??
- yah, mungkin krn mereka menganggap klo mereka itu lebih tau Tuhan maunya apa.
+ JADI, SOK2AN JADI TUHAN, GITU?!
- bisa ajah seh, padahal biaa jadi khan..Tuhan cuman mau umatnya jadi baek.
+ YEAP. DAN TRUS TERANG HAL KEK GINI BIKIN GW EMOSI, TAU!!
- hahaha. bentar, klo gw ngira Tuhan maunya cuman agar umatnya jadi baek, apa itu ga sama ajah artinya gw juga sok2an mengerti maunya Tuhan?
.....


obrolan pagi ma teman istimewa saya ini. -harusnya pagi2 sebelon memulai aktivitas ituh, mbok yah ngobrolnya yang ringan2 aja toh, na?!-, ini malahan bahas masalah yang bikin ngakak sambil meras otak dan menahan nafsu emosi. lah, gimana ga meras otak dan ngelus dada, klo kebetulan kami ini 2 cewe keren dengan keyakinan beda, dan mencoba untuk mengakomoditir isi kepala masing2, dengan jalan yang..yah, seobjektif mungkin. hahaha.. saya ngomong apaan seh?!

Saya sebenarnya jarang peduli dengan masalah politik, tapi kok malah tergelitik setelah liat postingan ini yah?

"tuhan itu pasti individu yang sangat porno. enak-enakan dia bikin manusia ciptaannya telanjang, dikasi baju napa?"

hahaha, postingannya lucu yah?

iyah, emang lucu. dan lebih tepatnya, lucu plus menohok. menohok orang2 di luaran sana, yang sok2an melakukan ini itu mengatasnamakan agama dan norma. padahal, apa mereka sudah benar2 paham apa yang dimaksudkan Tuhannya, dan bukan menelan mentah2 begitu saja?! fewhh...

saya tak terlalu paham ma agama, mungkin jika orang tua saya tak memeluk agama ini, bisa jadi saat ini agama saya bukan ini juga, khan?! Hihihi.

Tapi memang pada saat Tuhan mencipatakan manusia, dalam keadaan bugil khan? dan manusia baru mengenal yang namanya pakaian, setelah hawa memakan buah kuldi dan mulai tau apa itu dosa. ya, dia menutupi tubuhnya setelah dia mulai merasa malu, malu yang berasal dari pikiran sendiri yang diakibatkan oleh dosa-nya sendiri. Ceritanya begitu khan?!

jadi, apa yang kita lakukan, merefleksikan pikiran kita, gituh? hmm..jadi, sikap sok2an menetang pornoaksi dan pornografi, dan membuat batasan2 untuk ukuran porno [yg katanya memperlihatkan betis ajah ga boleh?!] krn memang pikiran2nnya dipenuhi oleh ke-porno-an, gitu?! opppss...

klo saya ngomong gini, akan diprotes ma teman saya di ujung sana ituh, dan mulai menyiapkan perangkat untuk mengusir ke iblisan saya. :P Dan pasti *nuduh*, dia akan protes, dengan mengatakan bahwa kami itu satu keyakinan, bahwa keyakinan kami menganjurkan (atau memerintahkan?!) menutup aurat, bla bla bla…

ya, tak saya pungkiri, memang kami dianjurkan (atau diperihtahkan?!) untuk nutup aurat. Tapi klo pada saat penciptaan saja Tuhan nyiptain dengan telanjang, knapa pada akhirnya malah dianjurkan (atau diperintahkan?!) menutup aurat? Klo jawaban iseng saya seh, yah seperti di kombox nana ituh, mungkin Tuhan mulai menyadari bahwa otak umatnya makin terkontamisai, dan Tuhan hanya ingin melindungi umat-Nya. hihi.

eh, tapi lagi2 memang hanya perlu dikembalikan pada pribadi masing2. menurut saya sendiri, ga perlu lah.. hal2 yang jelas2 bersifat relative semisal kepornoan gini dibikinkan undang2. mau memakai tolak ukur siapa,klo kadar ke-porno-an masing2 orang berbeda??

Mo make ukuran agama??? Dohh, plis deh! Negara kita itu jelas2 bukan cuman terdiri dari satu agama gitu loh. Klo kita mo ber-kiblat ke salah satu agama, lalu yang laen akan diletakkan dimana? Ga mungkin khan undang2 ntar bunyinya akan gini “tidak diperbolehkan memperlihatkan betis untuk yang beragama “bip bip*, dan untuk agama yang bukan *bip bip*, sah2 ajah”. Hihihi.

Lama2 negara saya ini jadi terlihat lucu. Mo pembinaan akhlak kok bersusah payah mengaturnya jadi undang2. klo tujuannya membina akhlak, mbok yah serahin ajah itu tugas ke pemuka agama dan masing2 individu. Masalah nantinya akhlak nya baek or nggak, yah itu bukan lagi urusan negara..

Pusing ih!!

-doh, na, ternyata bukan hanya nonton infotainment aja yg bikin naek darah. Nulis blogpun bisa bikin tekanan darah gw naek!! Kqkqkqkq-

11 comments:

nananias said...

jiaakakakakakakakakakak! gilingan padi di sawah!

yah semoga kalopun disahkan jangan hanya terbatas pada coba-coba baru ntar kalo ngga ada manfaatnya dan ngag bisa diaplikasikan terus dibatalkan. duh kasian duit pajak dari rakyat abis percuma, mending juga beliin beras terus bagiin ke rakyat!

gita said...

postingan yang bagus teman, mo pake baju ajah kok repot...

Anonymous said...

intinya si tanyakan pada hati nurani. jujur pada diri sendiri. dan memandang segala tanpa emosi ^_^

b. gundul S. Farm said...

asiik tulisannya sudah mulai menormal lagi....
ah aku ga mau komen soal pornografi dan Tuhan...
nanti malah tambah repot.
Wi, bagiku agamaku, dan bagimu agamamu. yang penting memahami ajaran masing-masing dan menghargai ajaran orang lain.
bukankah damai itu indah?

Hedi said...

ah uu itu cuma buat cari duit doang...sama kaya uu anti rokok di jakarta...sampe skrg juga udah ga jelas lagi :D

vnuz said...

Kita tidak bisa menyamakan pikiran Tuhan dengan kita, kita terlalu jauh dibandingkan dengan pencipta kita, tidak semuanya bisa ditela'ah dengan akal.
Kalau Tuhan menciptakan kita dengan memakai pakaian langsung, kenapa tidak sekalian dengan sendok, piring, garpu juga untuk makan.

*ternyata mencoba serius itu sulit banget*

Anonymous said...

wuluhhh.. menghujat Tuhan dengan blogger

ebo said...

Baru tahu negara kita lucu?. Paling tidak kalau kita bisa tertawa, tujuan negara untuk menyehatkan bangsa akan segera tercapai

NoY said...

spakat sama hedi...
uu cma bwat nyari duit...
gak usah dipusingin dah...

NOrMeXorU said...

eh emang gitu yah ? dari yang telanjang -> budaya makin maju jadi pake baju -> makin maju jadi telanjang lage. Tuhan menciptakan manusia dengan Fitrah .. mau dia di Utan yang kaga ada orang dia pasti punya napsu.

ada analogi lagi .. Kita punya uu anti korupsi , Buat apa? ya buat ngeberantas korupsi , Nah lho, Bukannya korupsi menguntungkan tidak sedikit orang tuh liat berapa kasus yang numpuk di KPK, gak kurang dari 10.000 kasus so pasti yang terlibat gak kurang dari sejuta .. itu baru korupsi yan diatas 1M.eh bukannya korupsi merugikan banyak orang dan bertentangan dengan Agama.korupsi itu bisa berubah jadi kulturkan .. si Anu Korupsi Pak kades X korupt Saudara saya corupt and Pak guru Korupt Wah kenapa saya gak.

Coba repalace text Korupt dengan pornografi.. aku orang yang lemah dengan pengetahuan terbatas .. tapi sadar betul resikonya.. Kamu aku kita semua berperan dalam pembentukan lingkungan Kita .. Jika Anda kamu Aku masih Percaya

Anonymous said...

"mungkin Tuhan mulai menyadari bahwa otak umatnya makin terkontamisai, dan Tuhan hanya ingin melindungi umat-Nya.." siapapun yang menulis itu coba perhatikan lagi ada yang salah ga? klo ragu-ragu mendingan jangan menulis.... (Rushmoore)