Friday, March 17, 2006

tentang yang terhapus

hm, saya sebenarnya masih agak shock.

apa pasal?

salah satu temen yg saya ajak ngobrol via YM kapan hari, minta saya menghapus salah satu postingan yg isinya pembicaraan saya ma dia. tidak, dia tidak memaksa. dia hanya meminta, jika saya keberatan, yah gapapa. tapi akhirnya saya hapus juga, sesuai permintaannya.

dan trus terang, mau ga mau, itu menohok saya juga. apalagi saya mendapati satu komen dari seseorang yg saya kira, sama skali tak pernah melirik blog saya. aneh khan klo tiba2 orang yg saya kira tak pernah baca postingan saya, tiba2 komen? sedikit tersanjung juga, secara diam2 saya khan fans nya *halah*, saya menyukai gaya tulisannya di blog, novel, sampe..yah, sampe sekarang ini di multiply.. -yeap, benernya gw pengen minta tanda tangan lo diatas novel karya lo!- dan, oww.. ini bukan proses cari muka, karena saya sudah punya muka, yang imut dan manis ini. *wink wink*

oya, balik lagi ke proses hapus menghapus postingan. klo ditanya apa saya keberatan? saya agak sedih aja seh, keberatan sungguh2 nggak. apanya yang mo saya beratin klo ternyata postingan saya ini menyinggung orang laen. hm, bukannya saya tak punya nyali untuk ngotot dan mempertahankan. tapi buat apa ngotot klo buntutnya alasan saya hanya harga diri? mungkin bisa aja saya bilang ini blog saya, mo saya tulisin apa kek, terserah saya. memang benar ini blog saya, tapi bukan brarti saya berhak untuk mengacak2 privasi orang laen juga khan? apalagi mo mati2an bertahan krn alasan ituh? doh..moga2 nggak akan pernah.

saya justru sepertinya harus berterima kasi, masih mau menegor saya lewat japri. misal dia tersinggung dan langsung memaki saya lewat blog, lebih parah lagi kali yah? hehe. sebenarnya apapun yang saya tulis disini, bukan bermaksud menggurui, atau mengajari orang laen. nggak, apa yang saya tulis adalah apa yang saya pelajari. klo bisa kasi manfaat ke orang laen, yah syukurlah. namanya juga proses,dan apabila ada kesalahan, yah menurut saya itu wajar. *pembelaan diri* bukankah yang lebih penting klo kita tahu bahwa kita salah dan ingin memperbaiki? hehe. dan kesalahan saya adalah saya kurang peka dengan privasi seseorang. -untuk kamu dan kamu, maaf dan terimakasih!-

saya sadar, apa yang saya lihat dengan kacamata saya belum tentu benar. dan saya perlu banyak kacamata untuk mengoreksinya..

6 comments:

adam said...

bukankah dalam proses belajar bisa salah? dan membuat kesalahan itu manusiawi.
Untung u dan temenmu sama2 berjiwa besar. mau ngaku kalo salah, dan tidak bikin malu di depan umum. yah jadi kalo sama2 bicara dengan hati nurani dan logika, maka nggak bakalan jadi runyam.
ah, kadang jadi dewasa itu memang sebuah keharusan.....

gita said...

menerima kesalahan berarti tanda kedewasaan bukan wi?

bayik said...

hehehe. jadi? centerstage sabtu malem? * gak ada hubungannya sama postingan yah? anggep ajah invitation *

vnuz said...

Dew, mau pinjam kacamataku juga apa gag??

Hedi said...

kamu malah dapet pahala karena sudah menuruti kegundahan seorang rekan :d

nananias said...

intinya satu wi : masih banyak orang yang sayang ama elo dan pengen lo tetep semangat menjadi elo yang makin baik tiap hari

*wink*